BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Wednesday, August 19, 2009

Bab 21

Pagi-pagi lagi, Nia sudah bersiap sedia dengan berbaju T-shirt lengan panjang di bawah gerai kepunyaan dia dan Haris iaitu gerai Nombor 6. Dari jauh, kelihatan Haris terhuyung-hayang mengangkat sebuah kotak yang penuh dengan peralatan-peralatan seperti gelas plastik, dan bahan-bahan yang akan mereka jual pada hari itu.
" Huh, beratnya," kata Haris sebaik sahaja meletakkan kotak itu di atas meja di sebelah Nia. Kemudian dia menjeling ke arah Nia. " Hmm.. habis languh bahu-bahu ni, kalau la ada orang boleh urut..,"sengaja Haris berkata begitu cuba untuk melihat reaksi Nia. Nia hanya memberikan jelingan tajam kepadanya. " Tak apalah, dapat jelingan pun dah hilang lenguh-lenguh ni,"kata Haris lagi dalam sindiran. Nia hanya mendiamkn diri. Terasa juga geli hati dengan si Haris, apa tidaknya, pagi-pagi dah buat lawak bodoh. Namun, dia masih tetap dengan keegoannya.
Sepanjang hari itu berjalan dengan lancar, ramai pelanggan yang datang ke gerai mereka. Apa tidaknya, dengan cuaca yang panas terik, sudah tentu ramai yang kehausan. Haris dan Nia tak lepas tangan hari itu, boleh dikatakan nak duduk pun tak sempat. Mujurlah juga Haris sempat menggaji seorang pelajar junior sebagai pembantu mereka di gerai itu.
" Siapa ni?," tanya Nia sewaktu gadis itu muncul di gerai mereka dan memakai sehelai apron.
" Ni? Pembantu kita.. Kenalkan, ini Syira.. Syira, ni Nia," kata Haris.
" Hai kak Nia," kata Syira sambil menghulurkan tangan kepada Nia. Nia menyambut lambat tangan itu. Sesuatu sedang bermain di fikirannya apabila melihat kemesraan gadis itu dengan Haris. Entah kenapa, hatinya terasa sakit sekali. Namun, dia cuba mengelakkan daripada berfikir yang bukan-bukan dengan menyibukkan dirinya pada hari itu.
" Err.. abang Haris, ais krim Vanilla dah habis," kata Syira sambil berpaling ke belakang. Serentak dengan itu, dia terlanggar Haris lalu tergelincir. Dengan serta-merta, Haris menyambutnya. Nia yang berada tidak jauh dari situ berpaling dan kaku seketika melihat mereka. Haris yang menyedari perkara itu terlepas Syira yang dipegangnya itu lalu terjatuh.
" Aduh...," kata Syira. " Err..sorry," kata Haris. Kemudian, dia segera menuju ke arah Nia yang kini sedang menghiris buah kiwi bagaikan ingin menetak orang.
" Nia, jangan fikir yang bukan-bukan pasal tadi. Saya cuma tolong dia je..," kata Haris.
" Kenapa pula perlu terangkan pada saya, saya tak kisah pun kalau awak dengan dia bercinta, saya peduli apa," kata Nia cuba mengawal nada suaranya.
" Err.. Nia, awak cemburu ke?," tanya Haris.
" Hah? ," serta-merta Nia memandang Haris. " Saya tak de masa la cemburu-cemburu ni," kata Nia, kemudian berlalu untuk melayan pelanggan yang datang.

Masa terus berlalu, kini jam menunjukkan pukul 4.30 petang. Para pelanggan semakin berkurangan. Walaubagaimanapun, pelanggan di gerai mereka masih tidak putus. Nia mencari kelibat Haris di situ, namun sejak tadi kelibat lelaki itu masih tidak kelihatan. " Ke mana pula dia pergi ni?," Nia tertanya-tanya.
" Ehem.. test mic..1,2,3..," suara yang cukup Nia kenali itu kedengaran dari arah pentas persembahan yang berada tidak jauh dari situ. Dia cuba mengintai ke arah pentas itu, bulat matanya sebaik sahaja melihat Haris yang sedang berdiri di situ.
" Kerja gila apa pula dia nak buat tu??," kata Nia sendirian.
" Nia.. Saya tak tahu kenapa awak terus menolak saya, sedangkan saya sendiri dapat rasakan yang awak juga mempunyai perasaan yang sama pada saya. Tak kiralah apa-apa pun, petang ni saya nak hadiahkan dua buah lagu kepada awak, khas hanya untuk awak.. Dengarkan..," lembut nada Haris berkata-kata. Semua orang yang ada di sekitar kawasan itu mula menumpukan perhatian kepada Haris di atas pentas. Nia yang berada di gerai itu mula kelu, tidak mampu berkata-kata. Seminit kemudian, keluar Nabil dan Faiz dari belakang pentas dengan membawa gitar dan drum.

Andai aku Pasha Ungu
semua wanita kan memburuku
Bila aku Ariel Peterpan
kau yakin ngefans karena orang keren


Haris memulakan lagunya. Nia mendengar lirik itu, dia kenal lagu itu. Itu adalah lagu Project Pop, ' Bukan Superstar'. Sebentar kemudian, lebih mengejutkan Nia apabila kawan baiknya tiba-tiba muncul dari belakang pentas dan turut menyanyi rangkap seterusnya.

Sexy badannya.. Mulan Jameela
cantiknya dia seperti aku
Giring Nidji sahabat aku
dekat denganku.. dialah aku..

Tapi kenyataan aku bukan siapa-siapa
kuingin engkau mencintaiku apa adanya

Ku bukan superstar kaya dan terkenal
Ku bukan saudagar yang punya banyak kapal
Ku bukan bangsawan, ku bukan priyayi
Ku hanyalah orang yang ingin dicintai

Haa haa haaa… Haa haa haaa…


Nia menggeleng-gelengkan kepalanya sambil tersenyum. " Diorang ni memang sah mental," kata Nia sendirian. Segala rasa marahnya kepada Haris bagaikan hilang tika itu.

Andai ku Letto wis pasti aku wong jowo
Tapi kenyataan aku bukan siapa-siapa
kuingin engkau mencintaiku apa adanya

Ku bukan superstar kaya dan terkenal
Ku bukan saudagar yang punya banyak kapal
Ku bukan bangsawan, ku bukan priyayi
Ku hanyalah orang yang ingin dicintai

Kata orang ku mirip Glenn Fredly
suara merdu, wanita jatuh hati
Namun semua itu hanya mimpi bagimu woohoo~

Jadi… semua itu hanya mimpi?
Ya iya laah… masya ya iya dong
duren aja dibelah bukan dibedong

Ku bukan superstar kaya dan terkenal
Ku bukan saudagar yang punya banyak kapal
Ku bukan bangsawan, ku bukan priyayi
Ku hanyalah orang yang ingin dicintai

Kamu bukan super, kamu bukan setar
Kalo digabungin kamu bukan supersetarr..
Ku bukan bangsawan, ku bukan priyayi
Ku hanyalah orang yang ingin dicintai
Haa haa haaa… Haa haa haaa…


Selesai sahaja lagu itu, Sarah, Nabil dan Faiz masuk semula ke belakang pentas. Kali ini, Haris mula mendendangkan lagu yang kedua. Muziknya smooth berbanding lagu tadi.

Ucapkanlah kasih
Satu kata yang kunantikan
Sebab ku tak mampu membaca matamu
Mendengar bisikmu

Nyanyikanlah kasih
Senandung kata hatimu
Sebab ku tak sanggup
Mengartikan getar ini
Sebab ku meragu pada dirimu


Entah mengapa, Nia berasa amat terharu mendengar dendangan lagu itu. Dia berasa sebak waktu itu. Haris perlahan-lahan berjalan turun dari pentas menuju ke arah Nia yang berada tidak jauh dari situ. Orang ramai semakin tertarik dengan adegan itu.

Mengapa berat ungkapkan cinta
Padahal ia ada
dalam rinai hujan
Dalam terang bulan
juga dalam sedu sedan

Mengapa sulit mengaku cinta
padahal ia terasa
Dalam rindu dendam
hening malam
cinta terasa ada


Selesai sahaja mendendangkan lagu itu, Haris sudah pun berdiri di hadapan Nia. Kemudian, dia melutut dan berkata " Nia, you are my love.. Now and forever.. Then, say it.. Do you love me too?? ,"tanya Haris.
Suasana sunyi seketika. Semua mata memandang ke arah Nia, menanti jawapan yang akan diberikan. Hati Haris kini berdebar-debar.
Lama kemudian, Nia tersenyum. " Yes, I love you too..," kata Nia.
Haris kaget. Terkejut dengan apa yang dilafazkan oleh Nia sebentar tadi. " What?? Can you say it again??," kata Haris.
" Yes, I love you too!!," kata Nia separuh menjerit. Serentak dengan itu orang ramai bertepuk tangan sambil bersorak.
Nabil dan Faiz datang memeluk Haris. " Tahniah Haris," kata mereka. Haris berasa sangat gembira. " Thank you Nia.. Saya janji, saya takkan sia-siakan awak," kata Haris dengan nada gembira. Itulah juga kata-kata yang pernah diberikan oleh Adam kepadanya bertahun-tahun dahulu. Namun, kisah dia dengan Adam akan ditutup. Kini, dia akan membuka tirai yang baru, kisah dia dengan Haris.

1 comments:

♥♥ScArLeT_HeArT♥♥ said...

ending dah ke?xnk sambung lg?
klu ending da, sy nk ucp thniah..bez sgt citer awk.. ;-j
nnt wat cite br bgth la sy yek..